Followers

Monday, July 01, 2013

Kawal FB guru: Nasiblah engkau, cikgu !

Langkah Jabatan Pelajaran Johor cuba mengawal FB para guru dengan tujuan memantau mereka yang konon mengeluarkan kenyataan politik yang menentang UBN adalah kerja yang tidak berfaedah dan sangat membuang masa. Jabatan Pelajaran Johor adalah contoh jabatan yang tidak dapat membeza antara 'kenyataan yang haq menentang kebathilan dan kemungkaran yang dilakukan UBN' dengan   'kenyataan politik menentang UBN'!

Banyak kerja-kerja lain yang sebenarnya lebih berfaedah yang perlu  diberi tumpuan yang masih bertimbun tidak dapat diselesaikan oleh petugas-petugas di Jabatan Pendidikan Negeri! Urusan online PBS para guru masih huru-hara terutama di kawasan-kawasan luar bandar. Elaun perjalanan kursus para guru masih tambang teksi. Pengesahan dan kenaikan pangkat guru masih banyak fail tercicir di sana-sini. Keadaan fizikal bangunan asrama pelajar dan rumah guru masih belum banyak tidak dibaiki dan dibaik pulih. Dan macam-macam lagi tugas yang berselirat yang belum dapat diselesaikan.

Kini sibuk pula nak pantau FB para guru. Masalahnya apakah besar benar peranan dan pengaruh FB para guru ini sehingga mampu menjatuhkan kerajaan Umno/Bn yang berkuasa di Malaysia sejak 55 tahun yang lalu?

Sebenarnya para guru kini tak ada pengaruh pun dalam menentukan keputusan PRU terutama PRU 13. Dalam dikatakan kononnya ramai guru-guru menyokong pembangkang, Umno/bn tetap menang dalam PRU 13! Tidak pernah pun Umno/Bn kalah sejak dulu kerana para guru!

Umno menang banyak kerusi di kawasan luar bandar, kawasan majoriti Melayu dan Felda dalam PRU 13, tidak terkesan langsung oleh pengaruh para guru. Kalau pengaruh para guru kuat di luar bandar dan Felda dan majoriti mereka sokong pembangkang, sudah tentu, dan jangan mimpi Umno/Bn akan menang besar!

Ini membuktikan apalah sangat pengaruh para guru dalam politik di Malaysia ini? Nothing! 

Kebimbangan konon para guru berpengaruh menghasut pelajar dan masyarakat kepada politik pembangkang melalui FB dan apa juga pendekatan, hanyalah persepsi yang dicipta, daripada para pegawai pembodek yang tidak tahu apakah kerja utama yang patut mereka lakukan di pejabat, demi memajukan kualiti pelajaran (yang semakin huru-hara) dalam sistem pendidikan kebangsaan seperti Pengarah Pelajaran Johor and the gang! Rentikanlah jadi pembodek!


No comments: