Followers

Saturday, March 09, 2013

Kepala hotak ngko perkara biasa!

Mudahnya dia menjawab dan selesaikan masalah isu pengundi yang tak dapat dikenalpasti...perkara biasa!! Taik kucing betol!

Sepatutnya isu yang perlu diperkatakan bukan itu perkara biasa, tetapi sejauh manakah komitmen dan kejujuran SPR ke arah menyelesaikan sebarang perkara yang boleh mendatangkan syak yang kuat kepada pengendalian pilihanraya yang kotor, tidak bersih dan tidak adil.

Banyak perkara yang dikomplen yang belum diselesaikan sebaliknya kalau diambil tindakan pun, tindakannya pasti semakin menimbulkan kacurigaan kepada pelanggannya. Contoh komplen mansuhkan undi pos tentera ditambah pulak dengan undi pos petugas SPR! Undi pos bukan semakin kurang, semakin bertambah.

Mengenai pengundi tak dapat dikenali, hakikatnya tidak sesukar mana untuk diselesaikan. Hanya cuma bekerja sedikit dengan segala kementerian, jabatan, bank atau syarikat dengan merujuk kepada nama atau ic atau alamat, maka banyak masalah tersebut dapat diatasi. Setelah serius berusaha, tak dapat dikenali jugak, sah itu ruang penipuan dan pengundi hantu, padam je lah nama-nama tersebut. Bukan payah! Ada undang-undanglah, aktalah, peraturanlah...mengarut je semua tu.

Soalnya, SPR ni terutama yang bernama Wan Ahmad ni serius atau jujur atau tidak nak kendalikan SPR secara adil dan telus atau sebenarnya dia ini cai totok Umno yang penuh muslihat jahat?

SPR: Perkasa biasa 28% pengundi baru tak dapat dikesan

Kow Gah Chie 5:46PM Mac 8 2013

Ketika Pakatan Rakyat menyuarakan kebimbangannya kerana lebih 28 peratus daripada 500,000 pengundi baru di Selangor tidak dapat dikenalpasti, Suruhanjaya Pilihanraya (SPR) menyifatkannya sebagai "biasa" memandangkan mobiliti di negeri ini adalah tinggi.

seluruh negara, seperti bertukar kerja, dan semua ini menyumbang kepada bilangan pengundi yang tidak dapat dikenalpasti.

Pada tahun 2010, Selangor kedudukan teratas dari segi bilangan warganegara yang layak mengundi tetapi tidak mendaftar sebagai pemilih, dengan seramai 700,000 orang, katanya.

Bagaimanapun, menurut Wan Ahmad (tengah dalam gambar), bilangan tersebut telah dikurangkan kepada 250,000 ekoran usaha agresif oleh SPR, parti-parti politik, NGO dan rakyat sendiri.

"Dan jangan terkejut jika saya memberitahu anda bahawa parti-parti dalam Pakatan sangat agresif dalam melakukan pendaftaran di Selangor.

"Jadi, apabila bilangan pengundi meningkat dengan begitu tinggi, mereka tak sepatutnya hairan," katanya.

Wan Omar juga ditanya sama ada SPR akan bekerjasama dengan kerajaan-kerajaan negeri Pakatan dalam usaha untuk membersihkan daftar pemilih.

"Kerajaan negeri tidak datang jumpa kita. Mereka pergi kepada media untuk publisiti, mendapatkan keuntungan politik, kemudian hantar kepada SPR dokumen (surat), apa gunanya?" soalnya.

No comments: