Followers

Friday, November 12, 2010

Zaid, kalau tidak sanggup dilanda ombak....

Jika dilihat dari sudut positif apa yang berlaku dalam Parti Keadilan Rakyat hari ini ada kebaikannya. Dari satu segi, kita boleh tabik kepada PKR kerana dalam usia setahun jagung dengan ahli-ahli yang pelbagai fikrah dan aliran fahaman politik yang berbondong-bondong menganggotainya dulu, PKR telah berani melakukan sesuatu yang parti lain belum berani melakukannya.

Kita perlu akui, kaedah pemilihan pemimpin seperti yang dilakukan oleh PKR hari ini dalam keadaan PKR hari ini memang satu proses yang rumit untuk dilaksanakan. Tapi PKR berani! Tambah pulak PKR berada dalam keadaan dominan bersama PAS dan DAP untuk merobohkan kubu-kubu UMNO/BN, pihak yang memerintah yang begitu berkuasa!

Sudah pasti dalam keadaan parti itu begitu, ahli-ahli yang berbagai fikrah dan pembawaan, adalah sepak terajang fikrah politik yang berbagai, sepelet, kung fu, dan kuntau yang berlaku. Rasanya itu semua perkara biasa jika tidak melanggar disiplin parti. Bila melanggar disiplin parti maka jawatankuasa disiplin parti pasti ada mekanisma untuk mengawalnya. Biasalah tu!

Persoalannya sekarang, ahli-ahli politik seperti Zaid yang sepatutnya dilihat begitu tegar dengan sepak terajang politik, akhirnya merajuk sebegitu rupa sehingga kelihatannya macam mahu merobohkan terus parti alat pejuangan penting idealisma politiknya.

Apakah jika Zaid menubuhkan partinya sendiri tidak akan berlaku sepak terajang politik seperti yang dia alami sekarang. Alim benar ahli-ahli partinya nanti ! Bagi aku jelas Zaid seorang ahli politik yang realitinya sentiasa mengelak dari dilanda ombak. Kan pepatah Melayu ada berkata kalau tidak sanggup dilanda ombak jangan berumah ditepi pantai!

Aku bukan menggalakkan politik kotor tetapi sebut sahaja nama politik mesti ada sepak terajangnya! Tak kan itupun Zaid tak tahu ! Kalau Zaid mahu tahu sepak terajang politik tubuhlah parti sendiri.

Bagi aku apa yang berlaku hari ini adalah proses penapisan dan pematangan PKR untuk terus muncul mantap dengan ideoligi perjuangannya dan terus relevan dalam persada politik tanah air.

No comments: