Followers

Saturday, May 08, 2010

PDRM beritahu bahawa Sistem Pendidikan Malaysia gagal !


Polis tembak aminurashid di pagi hari kerana kata polis remaj itu penjenayah yang mahu merempuh polis. Dan polis sekali lagi tembak seorang remaja hingga berlubang usus juga di pagi hari kerana kata polis remaja itu lari dan langgar sekatan polis.

Sejak akhir-akhir ini Polis banyak bertempur dengan remaja dan maka terdapatlah beberapa kes remaja ditembak Polis. Apakah makna semua ini ?

Tidakkah itu bermakna orang yang terpaksa ditembak oleh polis adalah kerana orang itu bahaya? Maknanya remaja yang terpaksa ditembak polis adalah remaja yang berbahaya !

Nampaknya PDRM cuba memberi tahu kita bahawa sistem Pendidikan Negara sebenarnya gagal. Sistem Pendidikan di Malaysia semakin gagal melahirkan golongan remaja yang berkualiti. Ramai remaja menjadi mat rempit yang berbahaya, ramai remaja yang menjadi kutu embun di pagi hari dan jenayah yang membabitkan remaja semakin meningkat.

Seseorang demi seorang menteri APCOUMNO/BN menjadi Menteri Pelajaran (yang dulu dipanggil dengan panggilan yang lebih baik Menteri Pendidikan) dan kini Menteri Pelajaran adalah Timbalan Perdana Menteri sendiri namun semua menteri-menteri Pelajaran itu hanya banyak bersembang dari memikirkan kualiti pendidikan negara ke arah membentuk manusia yang bermoral dan berakhlaq mulia.

Nampaknya tugas menteri-menteri pelajaran APCOUMNO/BN hanya mahu memperbanyakkan A dalam slip keputusan peperiksaan awam para pelajar bukan lagi ke arah pembentukan manusia yang berakhlaq dan berintegriti.

Maka itu kita tidak pelik semakin hari kita semakin serabut dengan jenayah remaja merempit, remaja peragut, remaja perogol, remaja gian dadah dan merana HIV, remaja bunting, remaja buang bayi, remaja melepak di pagi buta dan macam-macam hal lagi.

Takziah demi takziah disampaikan kepada keluarga remaja-remaja yang di tembak polis namun menteri-menteri APCOUMNO/BN terus melakukan kerja tidak berintegriti dan bermaruah mengumpan habuan dan projek di Sibu dan menteri pelajaran terus tertidur macam Pak Lah dulu juga ! Dan PDRM terus memberitahu sistem pendidikan Malaysia semakin gagal !


No comments: