Followers

Saturday, February 07, 2009

UMNO menggali lubang kubur sendiri -Malaysiakini

Apa yang berlaku di Perak nampaknya begitu menggembirakan para pemimpin UMNO terutama Dato Najib. Berbagai-bagai ulasan yang pemimpin UMNO berikan di seluruh media yang mereka kuasai kononnya itu adalah pandangan seluruh rakyat. Apakah rakyat begitu bodoh untuk mentafsir dan memahami pandangan dan ulasan yang penuh dengan putar-belit dan kepura-puraan mereka. Yang paling utama apakah wajah gembira mereka itu memberi petanda bertambah kuat dan kukuhnya UMNO di persaingan politik tanah air ?

Rata-rata pada pandangan rakyat yang waras UMNO sebenarnya telah memperalatkan pihak istana untuk kepentingan nafsu serakah mereka sendiri. UMNO berusaha meyakinkan pihak istana, untuk yakin kepada mereka yang sedang menghadapi tuduhan rasuah. Bagaimana implikasinya kepada dan imej pihak istana jika sekiranya pihak yang sedang bergelumang dengan tuduhan rasuah itu benar-benar didapati bersalah oleh mahkamah nanti ? Atau apakah akan ada pihak yang akan pastikan mereka berdua itu tidak akan didapati bersalah oleh mahkamah? Jika ini berlaku, apakah rakyat Perak terlalu bodoh untuk memahaminya ?

UMNO kini sedang riuh rendah sama ada dari mulut pemimpin mereka mahupun dari corong-corong media mereka menuduh Pakatan Rakyat menderhaka kepada sultan. Sebenarnya tuduhan ini hanyalah mainan politik UMNO semata-mata. Persoalan yang perlu difikir dan dikaji oleh pihak istana secara ikhlas dan rasional apakah UMNO benar-benar telah memartabatkan institusi istana selama mereka memerintah ini? Apa yang sebenarnya berlaku UMNOlah yang kian meletakkan istana dalam kedudukan yang semakin tidak popular. Secara halus UMNO seperti mengheret istana terbabit ke kancah politik curangnya yang tidak bermoral. Sekali lagi apakah rakyat terlalu bodoh untuk memikir dan memahami perkara ini?

Para pemimpin UMNO terutamanya Najib telah membuat fitnah dengan mengatakan bahawa apa yang mereka lakukan di Perak adalah apa yang diajar dan dipersetujui oleh Pakatan Rakyat. Sesungguhnya menipu dan memutar belit fakta adalah kerja UMNO. Kegagalan 16 September adalah kerana Pakatan Rakyat mahu melakukannya secara bermaruah dan berperlembagaan. Menghantar surat kepada Pak Lah untuk menyatakan mempunyai majoriti. Pak Lah tolak. PR terima. Kemudian menghantar surat kepada Speaker agak memanggil sidang parlimen tergempar untuk melakukan undi tidak percaya. Speaker tolak. PR terima. Mungkin mereka memohon kepada Agong untuk menitahkan Pak Lah buat sidang tergempar parlimen. Mungkin tiada jawapan. PR terima.

Gagalnya 16 September, PR terima kerana mereka lakukan mengikut prosedur yang dibolehkan perlembagaan.

Tetapi apa yang berlaku di Perak berbeza dengan telah dilakukan oleh PR untuk mencapai 16 Sepetember. 'Culik' dan 'sorok' ADUN selama beberapa hari, tiba-tiba keluar berubah pendirian. Ada dakwaan mengatakan mereka ini diberi ganjaran namun SPRM kelu seribu bahasa. Di manakah SPRM ? Tok Guru Nik Aziz bercerita kisah yang sudah berpuluh tahun berlalu, yang dia pernah cuba dirasuahkan , esoknya BPR serta merta memberi kenyataan akan menyiasat dan datang sungguh berjumpa Tok Guru. Dato' Nasharuddin Bota masuk PKR tak cukup mulut SPRM menyebut hendak menyiasat. Bila Dato Nasharuddin Bota masuk balik UMNO, ke mana perginya SPRM ?

Apakah petanda semuanya ini? Bagi majoriti rakyat yang ramai sudah cerdik dan pandai malah yang lebih pandai dan bijak dari para pemimpin UMNO, ini bermakna UMNO sebenarnya telah mula secara intensif menggali kuburnya sendiri! Mereka yang hanya akan memangkah UMNO pilihanraya ke 13 nanti hanyalah pengundi pos, saluran satu dan PENGUNDI HANTU !! Heh...UMNO memang tengah menggali kuburnya sendiri.

No comments: