Followers

Friday, January 02, 2009

Pesta Seks di mana-mana ?

Setiap kali datangnya tahun baru, setiap kali itu jugalah kita mendengar tentang pesta-pesta atau acara-acara yang bercanggah dengan hukum dan nilai-nilai Islam bagi menyambut detik 12 malam. Sama ada acara-acara tersebut berlaku secara kecil-kecilan di daerah-daerah atau hingga ke peringkat kebangsaan.

Menjadi satu hal yang sangat malang, tahun baru di sambut dengan penganjuran pesta-pesta yang akhirnya menjadi pesta seks. Utusan melaporkan pesta seks dianjurkan di sebuah hotel di Jalan P ramlee dengan seorang pembaca berita dan pelakon wanita terlibat telah ditahan. Dalam internet dikatakan pesta seks sempena menyambut tahun baru 2009 juga diadakan. Na'uzubillah! Ini pesta seks yang formal bagaimana pula dengan pesta -pesta seks 'persendirian' selepas meraikan detik 12 malam itu. Malangnya, di detik 12 malam, apa faedahnya Perdana Menteri dan para pemimpin turut hadir untuk seolah-olah merasmikan bermulanya kegiatan tidak bermoral selepas detik 12 tersebut. Tidakkah Perdana Menteri dan menteri-menteri kabinet tertentu merasa berdosa bersubahat dalam kegiatan yang tidak bermoral tersebut! Kalau pun hendak menarik pelancong, apakah ini caranya ? Seolah-olah menggalakkan pelancongan seks ? Malang sungguh negara Islam hadhari kalau begitulah caranya. Kenapakah acara-acara dan aktiviti-aktiviti tidak bermoral ini terus berlaku di seluruh negara?

Betapa kita harus menyedari, sangat kritikalnya krisis moral dalam masyarakat kita dipelbagai peringkat khususnya di kalangan para pemimpin BN dan segelintir golongan muda. Semacam sudah tiada pegangan nilai dan moral yang kukuh dalam diri. Apakah golongan ini tidak pernah mengikut pendidikan pembangunan insan selama hayat pembesaran mereka? Atau mereka ini hanya terbiar menjadi sampah masyarakat atau telah mendapat pendidikan yang salah dari sistem pendidikan yang kelihatan tidak berminat kepada pembangunan insan yang berteraskan agama.

Kenapa pemerintah UMNO/BN tidak pernah mahu berfikir apakah faedahnya acara-acara yang merusakkan moral ini kepada pembangunan insan atau modal insan yang Pak Lah bangga-banggakan itu? Seriuskah Islam Hadhari dalam membasmi keruntuhan moral masyarakat ? Atau sebenarnya Islam Hadhari tak ada hal dengan itu semua !!?

No comments: