Followers

Tuesday, January 13, 2009

Ezam telah dan semakin merusakkan reputasi dirinya.

Kehadiran Ezam di Kuala Trengganu nampaknya tidak memberi kesan positif kepada kempen UMNO. Ezam yang diharapkan datang ke KT sebagai seorang pahlawan perkasa yang mampu untuk menterjemahkan sokongan pengundi Kuala Trengganu kepada UMNO. Namun sehingga ke hari ini kempen Ezam hanya membuat habis beras sahaja. Ezam kelihatannya sama seperti pemimpin-pemimpin UMNO yang lain, yang sering membawa isu-isu lapuk yang bukan menjadi isu lagi.

Bunyi yang Ezam akan hadir ke KT seolah-olah habis satu KT akan terkedu. Namun apa yang berlaku, Ezam sangat mengecewakan. Terus-terusan merusakkan kredibiliti dan integriti diri hingga ke peringkat tiada lagi orang mahu menghargainya. Adakah ada lagi agaknya, orang yang dahulu cukup menyanjung dan menghurmati setiap patah yang Ezam tuturkan, hari ini masih menyokongnya ? Agaknya hanya Ghani Haron dan selebihnya yang boleh bilang dengan jari. Itulah tahap reputasi Ezam saat ini.

Datang ke KT dicabar untuk mendedahkan 6 kotak kes rasuah pemimpin UMNO, alih-alih Ezam kata kotak itu pada Anwar. Jika begitu, betapa teruknya Ezam selama ini kerana dia menipu dengan mengatakan dia menyimpan 6 kotak itu. Boleh pakaikah orang yang berboll'ok macam ini ?

Di Kuala Trengganu, Ezam kononnya mendedahkan surat mohon damai Anwar kepada Mahathir pada waktu Anwar dipecat dulu. Kalau ya pun surat itu tentang hal itu, apa masalahnya ? Anwar pada waktu itu baru dipecat dari UMNO sudah tentu jiwa UMNOnya masih kuat. Sebagai bekas orang UMNO yang masih berjiwa UMNO, salahkah Anwar minta berdamai dengan Mahathir ? Tak nampak salah dan pelik pun ! Sama juga dengan Tun Mahathir, kini bukan lagi ahli UMNO tetapi jiwa dan sayangnya masih lagi kuat pada UMNO. Kalau tidak percaya, tanya Mahathir sayang UMNO atau tidak ? Kalau Mahathir tidak sayang UMNO takkan dia beria-ia desak Pak Lah letak jawatan!

Ezam nampaknya memang benar-benar bercelaru dan bbl'ok, apabila beria-ia mendedahkan apa yang dikatakan surat damai Anwar kepada Mahathir di Kuala Trengganu. Isunya, apa relevannya surat itu dalam kempennya di KT?. Apakah Ezam tidak sedar yang bertanding di KT sekarang bukan PKR atau Anwar ? Yang bertanding Wahid Endut dari PAS. Kalau pengundi-pengundi Kuala Trengganu nak pangkah Wahid Endut (PAS), apa yang mereka kesah pendedadahan Ezam itu? Tidak ada kena mengena langsung dengan apa yang mereka nak pangkah.

Mungkin kini pendedahan Ezam itu semakin menyukarkan kempen UMNO kerana sudah tentu ramai orang UMNO dan pengundi-pengundi (kecuali pengundi hantu) bosan dengan cerita lapuk yang tidak ada kena mengena di PRK Parlimen Kuala Trengganu.

Nampak sangat Ezam seorang yang suka auta. Sepatutnya jika hendak memberi kesan maksima mungkin ...mungkin pendedahan itu dilakukan di Permatang Pauh dulu bukan di Kuala Trengganu sekarang. Tak cerdik juga Ezam berpolitik.

Nampaknya Ezam Kotak@ Ezam Surat yang diharap menjadi pahlawan perkasa di KT kini hanya menjadi pahlawan cangkul UMNO. Hilang rasa hurmat pengkagumnya dulu. Hilang harga diri, kredibiliti, integriti serta reputasi. Oleh yang demikian janganlah ada siapa-siapa lagi yang bercita-cita nak menjadi pahlawan cangkul UMNO seperti Ezam, punah ranah imej diri akhirnya. Yang menjadi ahli UMNO sekian lamapun, nampaknya berjujuk keluar UMNO masuk PAS.

Sesungguhnya, jika lambat keluar UMNO atau bercita-cita nak masuk UMNO, pasti akan menjadi tidak relevan lagi seperti Ezam Mohd Nor. Jadilah pejuang yang semakin relevan seperti Kapten Zahar.

No comments: