Followers

Sunday, December 28, 2008

Umno....Umno !!

Entah apalah mentaliti perwakilan UMNO ni . Mereka memilih seseorang untuk dipilih menjadi pemimpin atas dasar apa agaknya. Atas dasar bangsakah ? Moralkah ? Akhlaqkah ? Agamakah ? Handsomekah ? Atau atas dasar berwang (bukan beruang ) ? Baca laporan BERNAMA di bawah:

Rahim Thamby layak tanding Naib Presiden Umno

SEREMBAN: Anggota Majlis Tertinggi Umno Tan Sri Abdul Rahim Thamby Chik hari ini mendapat pencalonan yang ke-20, dari Umno Bahagian Seremban bagi mencukupkan kuota melayakkan beliau bertanding jawatan Naib Presiden Umno pada pemilihan parti Mac depan.

Rahim Thamby Chik ni rasanya tiada orang yang tidak kenal siapa dia dalam Umno dulu. Dulu-dulu pernah heboh kisah dia ni. Banyak orang tahu cerita dia. Dan dia nilah yang dicalonkan oleh perwakilan Umno untuk bertanding menjadi salah seorang Naib Presiden Umno pada bulan Mac nanti.

Kalaulah Rahim menang, inilah rupanya pemimpin Umno yang akan bercakap agaknya soal; Umno mesti berintegriti untuk terus-terusan benteras rasuah, ahli-ahli Umno khususnya putera dan puteri hendak tahu menjaga akhlaq dan moral nanti runtuh tamadun bangsa Melayu kita !

Kalau itulah nanti yang diperkatakan...aduuh...nak ter........... rasanya mendengarnya !

Entahlah, orang yang mudah ghairah macam Rahim masih suka dicalonkan oleh perwakilan Umno. Ya lah, nak buat macam mana, mungkin inilah antara tokoh terbaik mengikut perwakilan bahagian Umno yang mencalonkannya. Baca apa yang Rahim cakap :

"Walaupun saya menjadi pemimpin terakhir melayakkan diri dan memperoleh jumlah pencalonan sedikit, saya cuma melihatnya sebagai satu keghairahan (ha..kan ghairah!) untuk mendapatkan lesen dan bukan mencerminkan sokongan sebenar pada pemilihan nanti," katanya yang menjadi wakil pemantau MT pada mesyuarat perwakilan Umno bahagian itu. BERNAMA

Hidup Rahim !! Umno....Umno !!!

1 comment:

rida said...

umno sekarang pakejnye sudah lengkap. pembunuh ader, perompak ader, perogol ader dan pemusnah akidah pun ader. kesiannye org melayu apabila nafsu menguasai minda.