Followers

Thursday, December 11, 2008

Kerajaan UMNO/BN jelas tidak serius.

Pelik, bila memikirkan cara kerajaan UMNO/BN berusaha memulihkan integriti mereka. Mereka melakukannya dengan cara yang tidak bersungguh-sungguh, tidak ikhlas dan macam takut-takut.
Rang Undang-undang Suruhanjaya Pelantikan Kehakiman 2008 yang dibaca kali pertama oleh Perdana Menteri melakarkan suatu gambaran yang sama sekali tidak telus dan tidak menunjukkan makna integriti yang sebenarnya. Berintegritikah ini apabila rang undang-undang seperti yang dibentang semalam meletakkan Suruhanjaya Pelantikan Kehakiman berada di bawah kuasa seorang Perdana Menteri?
Fakta ini dapat dilihat berikutan suruhanjaya tersebut dianggotai Ketua Hakim Mahkamah Persekutuan, Presiden Mahkamah Rayuan dan Ketua Hakim Malaya dan Sabah dan Sarawak yang kesemuanya dilantik atas nasihat Perdana Perdana Menteri. Manakala ahli-ahli suruhanjaya tersebut yang turut dianggotai Hakim Mahkamah Tinggi yang dilantik Perdana Menteri dan empat ahli utama yang lain juga dilantik oleh Perdana Menteri. Ini apa ceritanya ni ?
Jika itu struktur perlantikannya apa jaminan bahawa Perdana Menteri tidak akan menggunakan pengaruhnya dalam perlantikan hakim-hakim berkenaan. Keadaan ini sudah kelihatan tidak berintegriti. Dan suruhanjaya ini sudah semestinya tidak dapat melakukan tugas dengan baik.
Sebab itu jika ada kalangan rakyat yang menuduh pembentangan Suruhanjaya Perlantikan Kehakiman, Suruhanjaya Aduan Khas (Polis ) dan Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia hanya sandiwara politik, jangan marah. Ini adalah kerana rakyat yang ramai sudah cerdik dan pandai mampu menilai bahawa apa yang dilakukan oleh Pak Lah melalui kerajaan UMNO/BN nya dilihat tidak berintegriti ! Dan ini tidak akan menyelesaikan masalah Malaysia yang kian hilang integriti di kalangan rakyat dan masyarakat antarabangsa.
Bilalah UMNO/BN ni nak insafff!!!

1 comment:

pusingbandar said...

itu lah integriti versi umno.